Kevin Pietersen Tinggi, Berat, Umur, Pasangan, Keluarga, Fakta, Biografi

Kevin Pietersen Info Cepat
Tinggi6 kaki 4 inci
Bobot88 kg
Tanggal lahir27 Juni 1980
Tanda zodiakKanker
PasanganJessica Taylor

Kevin Pietersen adalah pensiunan pemain kriket Inggris. Ia lahir di Afrika Selatan dan juga bermain kriket untuk mereka pada awalnya. Tapi, dia tidak senang dengan sistem kuota (tempat yang disediakan untuk orang kulit hitam berdasarkan ras) di Afrika Selatan. Dia juga mendapat telepon dari Clive Rice untuk bermain di Klub Kriket Nottinghamshire County yang dia terima. Karena memiliki keturunan Inggris, ia pun sudah memenuhi syarat untuk bermain di tim kriket Inggris, asalkan ia menghabiskan 4 tahun pertama bermain di kriket county Inggris.

Nama Lahir

Kevin Peter Pietersen

Nama panggilan

KP, Kelves, Kapes, Kev, Big Daddy, The Ego, FIGJAM (F *** I'm Good, Just Ask Me)

Kevin Pietersen selama seri Tes Ashes 2013/2014 Hari 3 Tes Pertama

Tanda Matahari

Kanker

Tempat Lahir

Pietermaritzburg, Provinsi Natal, Afrika Selatan

Kebangsaan

Inggris

pendidikan

Kevin Pietersen pergi ke Universitas Maritzburg, yang merupakan sekolah menengah atas laki-laki tertua di KwaZulu-Natal di Afrika Selatan.

Ia juga merupakan alumnusUniversitas Afrika Selatan.

Pendudukan

Mantan pemain kriket dan komentator profesional

Keluarga

  • Ayah - Jannie Pietersen
  • Ibu - Penny Pietersen
  • Saudara kandung - Tony Pietersen (Kakak), Greg Pietersen (Kakak), Bryan Pietersen (Kakak)

Gaya Bowling

Lengan kanan putus

Gaya Batting

Pengguna tangan kanan

Wewenang

Batsman

Nomor Baju

24

Membangun

Atletis

Tinggi

6 kaki 4 inci atau 193 cm

Bobot

88 kg atau 194 lbs

Pacar / Pasangan

Kevin Pietersen berkencan

  • Jessica Taylor (2007-Sekarang) - Pietersen pertama kali bertemu penyanyi Jessica Taylor, yang merupakan mantan anggota Liberty X, pada semacam kencan buta di Zuma, sebuah restoran Jepang di London Pusat. Dia mengenal pelatih dan manajer pribadinya dan berhasil mendapatkan nomor teleponnya, dan akhirnya mengajaknya kencan untuk makan malam. Setelah berkencan cukup lama, mereka menikah pada Desember 2007 dalam sebuah pernikahan yang diadakan di Gereja St Andrew di Castle Combe. Mantan rekan setimnya dan pemain fast bowler Inggris Darren Gough menjadi pendampingnya. Pada Mei 2010, dia melahirkan putra mereka, Dylan Blake. Pietersen sedang berkeliling Hindia Barat dengan tim nasional dan kembali ke rumah bersama istrinya untuk kelahiran anak pertama mereka. Pada Desember 2015, mereka menyambut putri mereka, Rosie. Dia mengambil cuti dari Melbourne Stars untuk bersama Taylor.
Kevin Pietersen saat sesi latihan tahun 2014

Ras / Etnis

putih

Dari pihak ibunya, ia memiliki keturunan Inggris, sedangkan dari pihak ayahnya, ia memiliki keturunan Afrikaans.

Warna rambut

Coklat tua

Warna mata

Coklat tua

Orientasi Seksual

Lurus

Fitur khas

  • Tinggi tinggi
  • Garis rahang yang kuat dan berat

Dukungan Merek

Kevin Pietersen telah muncul dalam iklan TV untuk Pepsi.

Dia juga tampil dalam iklan cetak untuk Citizen Eco-Drive, jam tangan kronograf bertenaga surya.

Ditambah lagi, kehadirannya di media sosial digunakan untuk menyambungkan sejumlah produk dan merek.

Kevin Pietersen selama sesi latihan seperti yang terlihat pada tahun 2014

Paling Terkenal Untuk

  • Karir kriket profesionalnya yang sangat sukses di mana ia memainkan lebih dari 100 pertandingan uji coba untuk tim nasional Inggris. Selama karirnya, dia mencetak lebih dari 8000 uji coba dan 23 abad uji coba.
  • Ternyata untuk tim waralaba profil tinggi seperti Meningkatnya Pune Supergiants, Quetta Gladiators, Melbourne Stars, Royal Challengers Bangalore, St Lucia Zouks, dan Sunrisers Hyderabad.

Pertandingan Kriket Pertama

Pada November 2004, Kevin membuatnya Debut ODI untuk tim Inggris melawan Zimbabwe di Harare.

Pada Juli 2005, dia membuat internasional pertamanya uji penampilan di seri Ashes kebanggaan melawan Australia. Meskipun timnya kalah dalam pertandingan tersebut, ia berhasil melakukan debut yang layak dengan mencetak gol selama setengah abad di kedua babak.

Kevin memainkan yang pertama Pertandingan T20I untuk timnya melawan Australia pada 13 Juni 2005.

Acara TV Pertama

Pada tahun 2005, Kevin Pietersen membuat penampilan acara TV pertamanya di acara olahraga, Sebuah Pertanyaan tentang Olahraga.

Pelatih pribadi

Kevin Pietersen secara teratur berolahraga untuk menjaga dirinya tetap bugar. Dia bahkan telah menyewa pelatih pribadi dan telah mengubah halaman belakang rumahnya menjadi gym. Latihannya meliputi latihan beban, pelatihan fungsional, dan latihan terkait olahraga lainnya.

Salah satu latihan yang dibagikan olehnya dimulai dengan halter ikal, diikuti dengan membanting lantai bola obat dan berlari di atas tangga bor. Dia kemudian melakukan latihan tricep dips dan pushup to plank diikuti dengan sprint dan shadow boxing pendek. Sesi latihan juga menampilkan push-up, pendaki gunung, battle ropes, dan jump squat.

Hal Favorit Kevin Pietersen

  • Restoran London- Brinkley
  • Makanan- Salad, burger, dan hidangan Biltong Afrika Selatan
  • Anggur - Sauvignon Blanc
  • Tim sepakbola - Chelsea FC
  • Pizza Bersama - Karamel London
Sumber - The Guardian, MSN, Facebook, Twitter
Kevin Pietersen (Kanan) selama Seri Kriket Ashes

Fakta Kevin Pietersen

  1. Saat tumbuh dewasa, ia bermain tenis, hoki, dan squash selain kriket. Namun, dia tidak bisa bermain rugby karena cedera lengan yang dideritanya pada usia 11 tahun.
  2. Ketika dia memulai karir kriketnya pada usia 17 tahun dengan tim Natal B, dia dianggap sebagai off-spinner dan pemukul tingkat bawah yang tangguh.
  3. Setelah bermain selama dua musim untuk tim B Natal, dia bermain untuk klub Inggris Cannock CC sebagai pemain luar negeri selama 5 bulan pada tahun 2000. Dia membantu mereka memenangkan kompetisi lokal.
  4. Saat bermain untuk Cannock CC, dia dulu tinggal di satu kamar tidur di atas lapangan squash dan harus bekerja di bar klub untuk mendapatkan bantuan keuangan.
  5. Pietersen, yang frustrasi dengan sistem kuota Afrika Selatan yang meminta tim klub untuk memasukkan 4 pemain kulit hitam ke dalam tim, mendapat telepon dari Clive Rice untuk bermain di Klub Kriket Nottinghamshire County. Dia menerima tawaran itu karena dia juga ingin bermain di bawah bimbingan Rice.
  6. Meskipun dia banyak mencetak gol untuk Nottinghamshire dan mendapat perhatian dari Seleksi Nasional Inggris, musim terakhirnya setelah tim terdegradasi sangat lucu karena dia ingin dibebaskan dari kontraknya tetapi manajemen tidak tertarik. Dia bahkan terlibat perkelahian publik dengan kapten tim Jason Gallian.
  7. Selama tur Inggris di Afrika Selatan pada tahun 2004-05, Pietersen menerima sambutan yang tidak menyenangkan dari penonton setempat, yang menganggapnya sebagai pengkhianat karena telah meninggalkan negara asalnya.
  8. Selama pertandingan ke-5 dari seri debutnya Ashes, ia menjadi pemukul Inggris pertama yang mencapai 7 enam dalam babak pengujian saat ia mencetak 158 penting pada babak kedua untuk mencegah para pemain bowling Australia.
  9. Pada tahun 2006, ia dianugerahi MBE yang bergengsi (Anggota Ordo Kerajaan Inggris) untuk jasanya pada kriket. Dia mendapat penghargaan karena perannya dalam membantu Inggris memenangkan Ashes untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 dekade.
  10. Pada tahun 2010, ia memainkan peran utama dalam kemenangan ICC World Twenty20 Inggris saat mereka memenangkan turnamen ICC besar pertama mereka. Dia dinyatakan sebagai pemain seri pada akhir turnamen.
  11. Pada Mei 2012, ia menyatakan telah pensiun dari kriket ODI Internasional. Pada tahun yang sama, ia juga mengumumkan pengunduran dirinya dari kriket International Twenty20.
  12. Selama tur di Afrika Selatan pada tahun 2012, ia terlibat dalam kontroversi karena terungkap bahwa ia telah membagikan pesan teks yang menghina tentang kapten Andrew Strauss dan pelatih tim Andy Flower dengan para pemain Afrika Selatan.
  13. Setelah tur Ashes 2013-14, dia dikeluarkan dari skuad Inggris karena hubungannya yang buruk dengan rekan satu timnya dan dugaan perilaku beracunnya. Dia tidak pernah dipilih lagi untuk tim nasional.
  14. Dia memegang perbedaan sebagai pemain kriket internasional pertama yang mencetak gol ODI abad ketiganya di pertandingan ke-11.
  15. Pada tahun 2005, dia diakui sebagai Pemain Baru Tahun Ini dan Pemain Terbaik ODI Tahun Ini oleh ICC.
  16. Ikuti dia di Facebook, Twitter, dan Instagram.

Gambar Unggulan oleh Andrew Sutherland / Flickr / CC BY-SA 2.0

Tulisan Terbaru